gemes sama ojek online

//gemes sama ojek online

gemes sama ojek online

selama ini seneng lho ada ojek online
mau kemana-mana gak perlu pergi ke pangkalan ojek terus tawar menawar tarif

dengan adanya ojek online semua dimudahkan, mau pergi tinggal klik di aplikasi gak lama kemudian driver dateng. mau pesen makanan gak perlu repot. mau kirim barang juga mudah

dan betapa seringnya kalau driver ojek online ngobrol, aku selalu bilang sama mereka betapa senang dan terbantu dengan adanya mereka

kenapa? ya selain hal-hal tersebut diatas, ada satu kejadian dimana waktu itu buru-buru banget terus ke pangkalan ojek. tawar menawar harga yang cukup alot, sehingga terpaksalah mengiyakan karena udah buru-buru banget. meskipun gak rela dengan tarif yang ditawarkan tapi mau gimana lagi. sekarang? kayak ketawa-ketawa sendiri liat aplikasi online itu menawarkan harga yang cukup murah dengan jarak yang sama😋

oke.. mengenai ojek online yang selama ini aku banggakan, ternyata membuat agak kecewa hari ini

pasalnya untuk kesekian kali order ojek online. kali ini rutenya dari stasiun palmerah menuju kebon jeruk

karena udah sering ketika order ojek online harus nunggu dimana ya udah akhirnya aku nunggu di tempat biasanya

aku chatt dengan drivernya, lalu disitu tertera akan datang sembilan menit kemudian!
hehhh? dengan kondisi ojek online berderet segitu banyak masa selama itu sih?? dan lagipula ketika kulihat posisi driver memang berada di pangkalan tersebut, otomatis gak selama itu lah..

benar adanya, ketika aku melihat-lihat driver yang ada disitu ternyata ada salah satu motor yang plat motornya sesuai dengan aplikasi ku, dan dengan santainya driverku sedang menghisap batang rokoknya.
duhhh mau ketawa sedih sih, secara kok bisa selemparan mata dibilangnya sembilan menit. rasanya mau aku ajak tuh driver makan siang terus aku suapin batagor yang level pedesnya dua puluh lima gitu!

akhirnya tanpa basa basi langsung kupanggil driver tersebut dan tanpa basa basi juga aku langsung naik dan pergi meninggalkan tukang batagor yang berada di pengkolan itu😑

By |2019-02-11T23:06:22+00:00Februari 9th, 2019|Story|0 Comments

About the Author:

Stalked by Demons Guarded by Angels
%d blogger menyukai ini: